Jumat, 24 Januari 2020 | 06:54 WIB

Konferensi Tingkat Tinggi Kuala Lumpur 2019

Jumat, 20 Desember 2019 | 06:08 WIB - wry

MALAYSIA, -- Kuala Lumpur Summit 2019 mempertemukan para pemimpin Malaysia, Indonesia, Pakistan, Turki, Iran dan Qatar serta 450 intelektual dan cendekiawan Muslim dari seluruh dunia. KTT ini berlangsung di Kuala Lumpur dari Rabu-Sabtu, (18-21/12/2019).

Kuala Lumpur Summit 2019 bertujuan membahas dan menemukan solusi baru bagi persoalan-persoalan yang dihadapi dunia Islam dan memberikan kontribusi bagi kemajuan umat Islam dan negara-negara Islam.

KTT Kuala Lumpur 2019 mengusung tujuh tema utama, yaitu: pembangunan dan kedaulatan, integritas dan tata kelola yang baik, budaya dan identitas, keadilan dan kebebasan, keamanan, keselamatan dan pertahanan, perdagangan dan investasi, dan teknologi  dan tata kelola internet.

Para pemimpin negara-negara Muslim, para cendekiawan dan pemikir akan berdialog dan mencari solusi bersama untuk menangani berbagai persoalan yang membelenggu dunia Islam.

Presiden Republik Islam Iran Hassan Rouhani tiba di Kuala Lumpur, ibu kota Malaysia pada Selasa petang untuk memenuhi undangan resmi Perdana Menteri Mahathir Mohamad guna menghadiri KTT Kuala Lumpur 2019.

Rouhani dalam pidatonya di KTT tersebut pada hari Kamis (19/12/2019) mengatakan, dunia Islam di tingkat nasional dan internasional menghadapi tantangan baru, oleh karena itu dunia Islam harus memikirkan langkah-langkah untuk lepas dari hegemoni dolar dan sistem finansial Amerika Serikat.

Dia menambahkan, kendala utama terbaru dunia Islam di tingkat nasional dan internasional adalah tantangan budaya dan identitas, keamanan, ketertinggalan, dan ekonomi.

Menurutnya, lemahnya identitas nasional dan Islam serta hegemoni budaya asing merupakan ancaman terpenting bagi dunia Islam.

"Perang di Suriah dan Yaman, kerusuhan dan instabilitas di Irak, Lebanon, Libya dan Afghanistan adalah hasil dari ekstremisme dalam negeri dan intervensi asing," ujarnya.

Presiden Iran lebih lanjut menilai kerjasama dan interaksi antar negara-negara Muslim sebagai sebuah prinsip utama.

"Sinergi kapasitas politik dan ekonomi akan mengubah dunia Islam menjadi blok besar kekuatan di tingkat internasional. Menumpuknya kapasitas sains dan teknologi di negara-negara Muslim bisa mengkompensasi ketertinggalan yang ada dan menghapus peluang hegemoni asing," tuturnya.

Rouhani menegaskan bahwa Palestina masih menjadi isu utama dunia Islam. Dia menuturkan, lalai atas isu Palestina dan membahas isu parsial serta memicu perpecahan adalah sebuah penyimpangan besar.

Presiden Iran juga mengusulkan pembentukan dana bersama pada KTT Kuala Lumpur untuk jaminan finansial kerjasama teknologi antar negara  Muslim.

Dia juga mengusulkan pembentukan pusat riset bersama di bidang teknologi kecerdasan buatan dan keamanan cyber serta pembentukan pasar bersama negara-negara Muslim dan Islam di bidang ekonomi digital.

(RA)


Komentar Anda

BACA JUGA
Nasional | Minggu, 19 Januari 2020 | 07:34 WIB
Ekonomi | Minggu, 19 Januari 2020 | 15:28 WIB
Nasional | Minggu, 19 Januari 2020 | 06:40 WIB